Throwback 2014

Desember 28, 2014 0 Comments A+ a-

Hallo!

Desember hampir berakhir, waktunya flashback telah tiba!!

Ibarat sebuah tradisi, posting rubrik Throwback Akhir Tahun udah jadi sebuah kewajiban di blog ini. Kenapa? Karena di saat kayak gini ini Achi mau gamau harus muter waktu lagi dan inget inget, kira-kira apa aja ya yang udah terjadi selama setahun terakhir? Mustahil kalau gaada hal positif yang terjadi. Dan meskipun hal negatif juga terjadi, pasti ada sisi positif yang bisa Achi pelajari, kan?

Nah, yuk mulai nge-rewind dari awal tahun 2014!





FEBRUARI

Percaya atau engga, awal-awal ngampus itu Achi bisa dibilang aktif ikut komunitas atau UKM. Bukan organisasi ya, kayak MPM ataupun BEM. Jujur, Achi gapunya ketertarikan sama sekali kesana hehehe. Achi tipikal orang yang akan aktif sama apa yang Achi suka atau passion-in aja. Contohnya ikut komunitas PONI (Polimedia Japan Community).

Hmmm, Achi bukan otaku sih. Dan ga tau banyak juga tentang anime ataupun j-pop apalagi j-rock. Tapi kalo ngomongin anime tuh jadi keinget jaman-jaman dulu masih ada marathon kartun tiap hari minggu, juga jaman SMP pas Achi nyekokin temen Achi biar pada suka Naruto dan beli komiknya. Jadi Achi bisa minjem gratis deh hahahahahahaha

Emang ga bisa aktif juga sih di PONI, tapi untuk beberapa kegiatan pergi-pergian Achi ga mau absen hehehe. Kayak pas ke Japan Foundation di bulan Februari lalu.
Kewajiban narsis
Di sana, kita diajarin Furoshiki atau Wrapping Art, atau seni membungkus benda-benda dengan kain. Jadi masing-masing dari kita disuruh bawa kain atau jilbab segi empat gitu deh. Maaf ya gaada dokumentasinya, belum sempet modusin si tukang foto-fotonya wahahaha.

Seluruh anggota PONI

Selain diajarin Furoshiki, di sana juga kita nonton sepenggal anime yang dinobatkan menjadi Best Animated Feature Film tahun 2007 di Asia Pasific Screen Awards, 5 Centimeters per Second. Dan sejak saat itu Achi jadi suka banget sama instrument film itu yang judulnya Omoide wa Tooku no Hibi, yang pas banget di denger pas hujan rintik-rintik dan dijamin bikin kamu galau kuadrat. Hahaha

Poster 5 Centimeters Per Second



MARET

Tanggal 17 Maret 2014 adalah hari yang lumayan panjang buat Achi waktu itu. Pasalnya, Achi ngerasain banget yang namanya dikejar waktu.

Hari itu beberapa anak PONI ngajakin ngeliat pameran action figure dari jepang yang letaknya di Galeri Indonesia. Alih-alih mau liat action figure Doraemon, ternyata gaada sama sekali yang berbau Doraemon di sana. Si Nca salah satu orang yang menelan pil pahit tersebut hahaha. 

kelakuan para mblo -_-

Tapi Achi lupa kalo hari itu sebenernya ada workshop di Code Margonda dari Akber Depok tentang Dubbing! Yups, salah satu impian Achi pas masih kecil L

Jadi bisa dibilang ini lah penyebab kegalauan Achi sama Nca yang emang ngiler banget sama dunia dubbing dari jaman baheula. Dan kalo ga ikut kelas Akber satu itu, rasanya kayak bakal nyesal banget 7 turunan (engga deeeeeng)

Dan yaaaa, meski kita dateng di beberapa menit sebelum kelas itu berakhir, tapi lumayan lah dengerin Om Santoso Amin dan beberapa rekan dari Dubbing n Friend sharing.

Setelah Kelas Dubbing berakhir

Sempet sih ngobrol dan tanya tanya langsung sama Om Santoso, dubber-nya Spongebob. Nanya-nanya gimana kalo mau belajar dan bahkan les jadi dubber. Dan beberapa hari kemudian Achi dapet pencerahan, kalo Dubbing n Friend ngadain kelas gratis di Sanggar Kalamtara mereka di Jakarta Timur!!

Sebenernya kelas itu bakal rutin dilakuin tiap hari minggu, dan Achi ulangin lagi, GRATIS GAN SIIIIIS! Emang sih letaknya di Jakarta Timur, mengingat daerah jajahan Achi itu ga terlalu jauh paling daerah Jakarta Selatan kesana. Jadi ke arah JakTim sana yaaaa, paling jauh ke Graha Cijantung, atau ngga ke PGC (itupun naek angkot dan bareng temen), atau pernah juga sih ke Kampung Rambutan, tapi itu sama Futu n Metta pas kita ke Bekasi naek Mayasari Bakti. Jadi rada bingung juga kalo naek si Maroon ke JakTim soalnya kan Achi gaptek make Google Maps :”D

Sebelum mutusin buat ikut hari itu, Achi ternyata udah sempet booking Workshop Mendongeng di UI bareng si Nca, di hari yang sama. Jadi mau ga mau itu dikorbanin dan Achi tetep ke Kalamtara SENDIRIAAAAAN!

Kenapa sendirian, karena Nca gamau ikut. Si Nca ini dulu juga pernah dateng sekali di kelas Dubbing dan udah kenal beberapa orang disana. Jadi yaudah gapapa, Achi udah biasa ngebolang wkwk
Pas hari minggunya itu Achi mutusin naik angkot. Sempet dibikin nyampe PGC dulu sama si abang angkotnya. Dan yaaaa, meski rada telat, nyampe jugaaa! Pas Achi nyampe, kelas udah mulai beberapa menit dan lagi saling memperkenalkan diri. Yang waktu itu jadi pembicaranya Om Denis, Pengisi suaranya Micky Mouse.

Om Denis lagi bicara di depan kelas

Singkatnya, Achi banyak belajar tahap-tahap dasar belajar dubbing. Dan kenalan sama mereka-mereka yang kebanyakan adalah OTAKU ;-; kenapa? Karena Achi gaterlalu mudeng diajak ngobrol anime itu. Sempet ngobrol banyak meski Achi lebih banyak dengerin mereka hahaha Dan pas pulang, ga sendirian lagi deh yeeeey! Soalnya banyak yang seangkot hehehehe
Usai Kelas di Kalamtara



APRIL

Di bulan April lalu, Achi jadi bagian dari 2 talkshow yang diadain UKM kampus yang Achi ikutin. UKM Cinema, dan IMIP.
Poster NoBar

Acara yang diselenggarain UKM Cinema Polimedia tahun ini adalah Nonton Bareng sekaligus talkshow dengan Ursula Tumiwa, produser film dokumenter yang cukup fenomenal, “Di Balik Frekuensi”. Kalo kamu suka benget dengan dunia jurnalistik, pasti pernah dong yah denger tentang film ini? DI film ini banyak banget hal yang bikin Achi buka mata tentang media di Indonesia. Dan untuk beberapa alasan, Achi bersyukur ga pernah punya impian jadi jurnalist hehe
 
Nobar di Aula Kampus

Di bulan april, IMIP (Ikatan Mahasiswa Islam Polimedia) selalu punya acara tahunan khusus para akhwat. WWW atau Wonderful Women World, yang didedikasikan untuk menyambut hari kartini tiap tahunnya. WWW di tahun 2014 ini adalah tahun keduanya, Achi cukup banyak ambil bagian jadi salah satu tim kreatif. Dan lagi lagi Achi satu tim dan ga jauh-jauh dari Nca. Hahaha ini adalah alasan kenapa dia dinobatkan jadi Partner in Crime saya. Karena anak-anak IMIP selalu mengidentikkan kami dengan, “Kalo ada Nca, pasti ada Achi. Kalo ada Achi, pasti ada Nca.” padahal ga jugaaaaa :’D

Akhwat-akhwat tim kreatif 

Dan yang serunya dari talkshow www tahun ini adalah... Narasumbernya adalah Oki Setiana Dewi!!!!

Tugas Achi di acara ini sebenernya ngedesain proposal dan ngedesain piagam penghargaan buat narasumber. Keliatannya aja adem ayem. Padahal hati sungguh lelah bang, revisi proposal berasa gaada akhirnya ;-; salah tanggal lah, salah rincian biayanya lah, salah satu huruuuuf doang lah. Tapi alhamdulilah, acaranya berjalan lancar sampai akhir. Hehehe

Selesai Acara

Di bulan april ini juga, Achi kembali ikut produksi film pendek FMD. Dan yang spesial dari projek FMD sebelumnya, di film ini keseluruhan crewnya adalah CEWEK CEWEK! Sebutan kami sih Female Film Maker Depok hehe

Personil Female Film Maker Depok

Ini film perdana, dan untuk kedua kalinya Achi andil bagian jadi Art Director. Judul filmnya Di Batas Senja. Dan tema film ini pun tentang wanita. Mengingat di bulan April ini adalah bulan wanitanya Indonesia, karena bertepatan dengan Hari Kartini!!

Di tengah proses shooting

Pas hari H dan di tengah shooting, Achi sempet demam sih. Gatau kenapa. Padahal pas pagi sehat-sehat aja. Emang sih pas paginya Achi sama Kak Salma kebagian tugas ngambil Lighting di daerah Pejaten. Itu beratnya eeeeugh, berat banget! Apalagi bawanya cuma berdua, naek motor, dari pejaten sampe Depok timur. Ga mau bayangin lagi deh, soalnya itu perjuangan banget. Apalagi saya yang bawa motornya. Mending banget kalo pake si Maroon. Tapi pas itu si Maroon lagi dipinjem dan mau gamau tukeran motor dulu T__T




MEI

Di bulan Mei ini, banyak kejadian yang ga pernah Achi duga terjadi. Dari ikut jadi tim futsal perwakilan Multimedia, ikut lomba mural, sampe nonton SECONDHAND SERENADE di Jaklocth secara LANGSUNG!

Kalo ikut tim futsal itu sebenernya Achi spontan doang lho. Bilang “yuk ikut”-nya aja sama sekali ga mikir. Seriusan. Kirain ga bakal ada yang respon. Eh yang yang lain malah, “yaudah yuk”. LHAAAAAAAH.... -____-

Multimedia - Publishing sebelum tanding

Terus juga pas ikut lomba mural perwakilan jurusan MM pun itu cuma iseng bilang “yaudah gue ikut,” eeeeeh, dicariin beneran. “Nggit, noh bocah semester 3 yang pada ikut mural di depan kelas,”

LAAH PEA SIA -___-

Padahal mah gapernah sama sekali ikut begituan. Gatau ah itu ikut lomba mural kemarin, jadi salah satu keajaiban dunia.

Di saat kanan kiri pada sibuk ngegambar, urang mah poto-poto. Teuing lah teing ;-;

Dan kalo nonton Secondhand Serenade itu juga sebenernya ga direncanain. Berhubung tahun lalu sempet galau soalnya John Vesely ke indonesia bikin konser dan saya ga mungkin bisa nonton, jadi mumpung ini cuma masuk bayar 20k, jadi yaaaa....ayolah. Gapapa jinjit-jinjit unyu dan nyaris tenggelam di lautan orang. Yang penting bisa pamer, “Gue liat secondhand doooooooooooong,” (padahal liatnya dari jarak 100 meter T___T)

Tiket bersejarah

Dan waktu itu Achi janjian sama Lia, temen SMK dulu di Wonosari. Tempat curhat saya, temen PKL saya, eksperimen video clip saya juga (?) hahaha (lupain). Kita sama sama suka secondhand! Di saat secondhand belum terlalu banyak orang yang tau, kita udah suka! Wkwk Jadi yaaaa...seneng deh bisa nonton bareng secondhand dan ketemu Akmalia lagi J



JULI

Sebenernya di bulan Juli ini Achi ga terlalu inget apa aja yang terjadi. Cuma yang paling inget itu pas lagi buka puasa bareng Nca sama Nanad.

Waktu itu kita lagi ngumpul di kampus sampe sore. Karena nanggung mau balik, kita bukber aja deh bertiga di KFC Lenteng Agung. Lagian Nanad dapet Fried Chicken gratis dari LINE jadi sekalian hahaha.

Kita mutusin buat ke lantai 2, karena lantai satunya rame dan colokan yang ada, full sama bocah sekolah. Waktu itu kita baru aja dapet suntikan film baru jadi kita bakal ngabuburit sambil nonton film. Eeeeeeeh, emang belum jodoh, di lantai 2 ternyata gaada colokan sama sekali padahal batre laptop si Nca udah sakaratul.

Magrib masih satu jam lagi, makanan buat buka udah siap, terus krik-krik  banget ngga ngapa-ngapain. Masa iya ngegosipin orang, dosa atuh L Dan solusi yang ada adalah.....
MAIN ABC 5 DASAAAAAAR!

Gatau udah ga inget kapan terakhir main ini. Kayaknya pas masih jaman-jamannya ngaji di TPA, sambil nunggu pak ustadz dateng, dan bakal dilanjut kalo udah selesai ngaji sambil nunggu pulang. Hahahaha

Pernah dong yah main ABC 5 Dasar? Dulu daftarnya apa aja sih? Nama, iklan, hewan, benda, artis, film, dan lain-lain.

Nah, yang bikin permainan ini rada antimainstream adalah.... konteksnya harus ada hubungannya sama multimedia. Kenapa? Masa mahasiswa multimedia bahasnya tata boga, ya ga nyambung ;-;
Dan list ABC 5 Dasarnya meliputi: Nama Situs, Film, Iklan, Game, dan Aplikasi.

Hmm, mamam :(

Tapi lumayan, berkat main ABC 5 Dasar yang anti mainstream ini, ga berasa bedug berkumandaaaang :”D



AGUSTUS
Agustus ini adalah bulan di mana Achi gabung sama RMC. Achi udah pernah bahas di postingan sebelumnya disini.




OKTOBER

Duluuuuuu banget, Achi pernah punya impian jadi penyiar radio lho! (Banyak banget pengennya chi). Hahaha, soalnya dulu Achi sering banget denger radio. Dan inget banget juga pas Achi SMP, ada satu penyiar di MS Tri Fm yang nama panggilannya Aci juga. Suaranya bagus deh, serak-serak gitu. Bisa nyanyi juga. Nah Achi sering dengerin dia kalo lagi siaran. Tapi gatau sekarang dia masih disana atau engga hehe.

Sebenernya itu segelintir alasan kenapa Achi sempet pengen jadi penyiar radio. Dan berhubung impian itu ga pernah terwujud, kayaknya masuk ke ruang siaran radio jadi sesuatu yang WAAAAAAH banget buat Achi.

Bulan oktober lalu, FMD (Film Maker Depok) diundang jadi narasumber di salah satu acara tentang komunitas di Urbanrkm FM. Karena bapak ketua dan ibu wakil berhalangan hadir, jadi yang bisa hadir aja yang ngewakilin. Dan si Nca (astaga, Nca lagi Nca lagi wkk) ngajakin Achi buat ikut nemenin dia, jadi perwakilan, bareng Om Ais juga. Jadilah, pengalaman pertama saya masuk ruang siaran radio tercapai juga! Yes yes yes!
 
Selesai siaran groufie dulu lah yaaaa



NOVEMBER

Tiap bulan menjelang akhir tahun, Jurusan Achi di kampus punya acara pameran yang namanya MAX (Media Art Exhibition). Tahun lalu sih sempet nyumbang karya yang doodle itu. Tapi tahun ini Achi sama beberapa temen yang tergabung di Hompimpa, mutusin buat nyumbang video stop motion.

Kebagian tugas bikin karater
Karakter siap di-direct!
Pra-production
Proses pengambilan gambar
Dan untuk pertama kalinya kita bikin Stop Motion bareng. Bisa dicek di mari kok videonya.

Juga di bulan November ini Achi pertama kalinya ngehandle acara berformat festival, sebagai designer tunggal!


Yup, Indonesia Public Speaking Festival dari Rumah MC. Achi emang udah ga magang lagi di sana, tapi jadi salah satu crew mereka dan jatuhnya freelancer. Asik dooong! Karena Achi designer tunggal, jadi ga perlu kompromi banyak pihak soal desain. Achi cuma kompromi sama Kak Alice sebagai Event Plannernya. Karena itu juga hasilnya jauh lebih maksimal, dan portfolio nambah banyak, yeeey!

Yang mau negok desainnya, bisa kok kunjungin behance Achi disini J




DESEMBER

Di bulan terakhir di tahun 2014 ini ditutup dengan kunjungan orientasi industri Achi dan beberapa temen satu jurusan ke Caravan Studio.

Caravan studio ini adalah studio khusus dalam pembuatan artwork berupa buku komik, ilustrasi, konsep art, toys design, dan hal-hal yang berkaitan dengan industri hiburan.

Tahu komik K-ON! ? Itu adalah salah satu komik yang diciptakan disini. Pokoknya pas pertama kali masuk studio ini bawaannya pengen geleng-geleng kepala. Kenapa? Illustratornya DEWA DEWA SEMUAAAA! Kalo ilustrator disana dibaratin jualan emas, Achi mah cuma jualan kacang rebus T___T
Penciler
Nah kan, dewa banget T__T
Menjelang pulang
Tapi meskipun gitu, Achi bangga banget kesana. Karena semakin jelas dong, kalo Indonesia juga banyak orang-orang hebat yang ga kalah keren sama seniman-seniman luar negeri. Buktinya, Caravan aja kliennya kebanyakan orang luar negeri! Aaaaah, bangga bangeeeet~







Weeeeell, kurang lebih itu segelintir kejadian positif yang terjadi di tahun ini. Bersyukurnya, tiap tahun selalu ketemu sama orang-orang hebat dan temen-temen baru. Secara ga langsung, koneksi juga sedikit demi sedikit jadi lebih terbuka.


Harapan di tahun depan ga terlalu muluk. Semoga selalu ada hal positif yang terjadi dihidup Achi J


source:www.weeklytimesnow.com.au