Volunteering at The 90's Festival

Januari 27, 2016 3 Comments A+ a-

Pernah nonton film kartun Doraemon? Sering? Tau dong pasti alat ajaibnya yang ditaruh di laci meja belajar nobita? Yak, mesin waktu! Benda ajaib yang bisa bikin doraemon akhirnya muncul di kehidupan nobita.

Kalo laci itu beneran nyata, kira-kira kamu mau pergi ke mana?

Balik ke jaman dinasaurus, terus selfie bareng T-rex yang lagi ngejar kamu? Atau balik ke jaman batu, terus ngajarin meganthropus palaeojavanicus cara mainin angry bird? Hahaha ngaco aja sih Achi, lempar aja udah ke pelukannya Joohyuk! Gapapa kok :’)

Percaya atau engga, meski waktu mustahil diulang, tapi nyatanya di Indonesia ada lho mesin waktu kayak punya doraemon. Bedanya, benda itu cuma bisa balik ke satu masa. Masa-masa di tahun 90an. Pernah denger The 90’s Festival? Yak, benar sekali! Itu adalah laci mesin waktunya J




The 90’s Festival adalah event yang diselenggarakan khusus untuk mengenang 25 tahun berlalunya era 90an. Sebelum diselenggarain di Jakarta bulan november tahun lalu, Bandung adalah kota pertama event ini berlangsung.

Pertanyaannya, kenapa harus era 90an ya? Kenapa ga 80an, 70an atau malah 60an? Kalo 60an mah yang dateng nyokap-bokap achi keleus -_-

Alasannya, karena sekarang ini lagi zamannya apa apa throwback ke era 90an. Hehehe engga deng. Sebenernya karena bisa dibilang era 90an adalah era terakhir sebelum akhirnya berganti jadi zaman 2000an. Makanya kenangannya lebih berasa, soalnya orang-orang 90an sekarang masih bisa dibilang belum tua, tapi juga udah ga muda hehehehe

Terus kenapa The 90’s Festival bisa disebut mesin waktunya? Karena di the 90’s festival ini semua yang berhubungan sama era 90an itu ada. Dari penyanyi dan band 90an yang dulu ngehits, ada juga tempat khusus dimana bakal ngingetin kita sama jaman-jaman sd, smp, bahkan sma.

Dan beruntungnya, di The 90’s festival tahun pertama ini Achi dapet kesempatan jadi bagian dari event meski cuma sebagai volunteer. Dulu sih sempet iseng aja daftar pas masih open recruitment. Soalnya kan promosinya gencar banget tuh. Rasanya event ini tuh jadi event ‘woah’ gitu deh. Abis dimana mana ngiklan mulu wkkk.

Sempet ga nyangka sih kalo kepilih, soalnya udah lupa juga kapan daftarnya. Kayaknya sekitaran bulan april, pas Achi mulai sibuk ngajuin judul TA. Sedangkan acaranya di jakarta itu bulan november. Makanya kaget banget pas dini hari ngecek wa dan dapetin notif ini...

Yuhuuuuu! 

Kaget seneng seneng gimana gitu deh. Ini pertama kalinya Achi kepilih jadi volunteer dari usaha Achi sendiri. Dulu emang pernah jadi volunteer di Anti Corruption Film Festival, tapi itu jadi volunteer cabutan. Alias diajak temen. Tapi kalo kali ini beda. Berasa banget kayak...

Source: http://www.quickmeme.com/
Ngaku, siapa yang baca teks di atas sambil nyanyi? Fix kamu udah tua :p


Dan dengan beberapa seleksi sederhana yang dilakuin Bang Ody (koordinator div. Keamanan), akhirnya Achi resmi deh jadi volunteer The 90s Festival. YEEY!

Salah satu seleksinya itu dengan cara ngelakuin promosi di socmed. Jadi harus posting poster event di minimal 3 atau 4 socmed yang kita punya, mencangkup facebook; twitter; dan instagram. Dan gara-gara posting di instagram itu, Achi jadi tau kalo Dara juga kepilih jadi volunteer. Tapi beda divisi, dia divisi ticketing.

Terus biasanya kalo jadi volunteer event gitu, sekitar seminggu sebelum hari H suka ada briefing. Dan bener aja, waktu itu briefing di Istora Senayan. Di sana juga Achi dapet modul guideline ini.

Belajar duluuuu

Untung waktu itu urusan softcover TA, sidang, sama revisi udah kelar. Kalo belum, pas liat modul itu pasti bawaanya langsung baper. (Udah lelah eneng, bang liat kertas printan begitu T_T).

Nah di guidelines itu dirinciin materi yang harus dipelajarin volunteer (jadi volunteer aja kudu belajar :’). Dari artis artis yang bakal tampil, jadwal, denah, apa aja yang boleh dan ga boleh dilakuin, sama dresscode pas hari H.

Bahkan saking niatnya dan takut ditanya Achinya ga bisa jawab, Achi udah prepare sampe jadiin ini sebagai wallpaper. Biar kalo ada yang nanya jadwal artis yang tampil sama jadwal meet n greet, Achi bisa langsung buka lock hp, dan liat. Wkakakakaka

Niat bener, ibuuuuu


Awalnya Achi heran pas tau kepilih jadi volunteer bagian keamanan. Ga kebayang aja gitu kalo misal jobdesknya sebelas-duabelas sama bapak bapak security. Tapi ternyata div. Keamanan itu paling spesial. Soalnya mereka yang punya akses paling bebas dibanding divisi lainnya. Dan kebanyakan dari kita ditugasin di daerah khusus VIP. Termasuk meet n greet. Wohoooo!

Oh iya, divisi keamanan juga punya julukan namanya Cilukba Squad. Yaaa...soalnya kita jaga di pintu pintu wkkk

Volunteer's Style

Enaknya the 90s festival lagi adalah acaranya yang berlangsung sore sampe malem hari. Soalnya kan kebanyakan event yang Achi tau itu dibuka pagi atau ngga tengah hari. Tapi meski buka siang, volunteer pasti tetep disuruh dateng pagi. Dan karena The 90’s fest open gate jam 3 sore, kita boleh dateng tengah hari. Huaaaa, asiknya pagi pagi masih bisa ngulet-ngulet unyu :3 wahaha

Karena concert ini juga Achi pertama kalinya nyoba naek ojek online. Dulu sih Achi bisa dibilang anti. Soalnya apa-apa mending naek si maroon sendiri. Tapi gara gara ini, kalo ada urusan di jakarta atau volunteering lagi jadi lebih nyaman naek ojek online wkwkwkw

Pas hari H, sayangnya cuaca ga bersahabat. Achi yang berangkat jam setengah 11an dari kontrakan di depok, harus neduh beberapa kali karena ujannya yang php. Dan karena itu juga nyampe lokasi dengan celana yang setengah basah dan sepatu yang 100% kuyup. Soalnya ga lama Achi masuk ke istora pun hujan masih berlanjut sampai chapter 2.

Setelah hujan reda dan karena jam 3 masih cukup lama, si female cilukba squad pun keliling buat foto foto.

Women on duty
After raining chap.2

Dan pas menjelang open gate, kita diharuskan clearing area. Atau artinya semua panitia diharusin buat keluar lokasi, terus masuk lagi dari gate depan. Antisipasi supaya id card ga disalahgunain sama pengunjung gelap gitu deh.

Antri masuk gate
Dan sesaat semua panitia mulai bertugas di tempatnya masing-masing, hujan chapter 3 turun. Dan ga nanggung-nanggung, deres coy :’D

Sempet sih Achi pesimis, ini yang dateng banyak ga ya. Soalnya ujannya bener-bener bikin semua berantakan. Jadi terpaksa panggung 2 dan 3 yang letaknya di luar, jadwalnya diundur. Dan semua pengunjung disaranin buat ke panggung 1 dulu, yang letaknya di dalam stadiun.

Tapi ternyata rasa khawatir itu sama sekali ga berguna. Karena semua yang dateng itu BENER-BENER ANTUSIAS. Kebanyakan pengunjung yang dateng sih ibu-ibu muda atau yang kisaran umurnya sekitar 25 sampai 30 tahunan awal. Mereka ada yang dateng bareng pasangannya, temen sma-nya, bahkan seorang diri.

Ngomong-ngomong soal jobdesk, Achi sebenernya kebagian jaga sama Rizka dan Tedy di ruang Meet & Greet yang cuma boleh dimasukin sama penonton VIP. Dan jaganya juga nyantai. Soalnya di tiap titik juga ada pak security yang jaga keamanan dan siap sedia ngecekin gelang penonton vip yang warnanya harus merah.

Ruang Meet & Greet
Ternyata jadwal meet n greet ada yang berubah, ini jadwal yang paling benarnya.

Jadwal Meet & Greer ter-benar


Beruntungnya lagi jaga di ruang meet n greet ya yang pasti bisa ketemu artisnya, nimbrung nonton, bahkan ikutan minta foto bareng wahahaha

Sesi Meet & Greet yang pertama

Photo session

Menjelang petang, panggung 2 dan 3 yang outdoor akhirnya main juga. Meski gerimis masih rerintikkan, tapi ga nyurutin pengunjung buat nonton.

Panggung Radio

Dan yang pasti, bedanya konser anak jaman sekarang sama konser 90an adalah bebas dari anak anak alay, bendera-bendera ga jelas, apalagi orang gendong-gendongan. Tentram...

Panggung Roll Film(?)
Stage 1

Meet & Greet Basejam and Reunion

volunteernya juga ikutan lah ya hahaha

Dan pas meet n greetnya P-Project sama Frente adalah yang paling konyol. Ya kebayang dong, P-Project kan anggotanya pelawak semua. Jadilah Kang Deni ngajak ngomong Simon Austin dan Angie Hart pake bahasa sunda. Malah sempet sempetnya lagi nanya dollar australi berapa. Mau jual emas  katanya kali aja lebih mahal. AU AMAT KANG :’ hahaha

Karena foto ini saya jadi sadar, gimana rasanya Nca yang nangis gara2 foto sama Wadit dulu hasilnya ngeblur :'D

Jujur ya jujur, Achi itu bukan anak 90an yang sebenernya. Meski pecinta lagu jadul, tapi Achi lebih ke anak 2000an. Soalnya masa kecil Achi kebanyakan jatuh di tahun 2000an awal. Lagian definisi anak 90an yang sebenernya itu bukan selalu orang-orang yang lahir di kurun waktu 90-99, tapi orang-orang yang masa kecilnya di tahun 90an. 

Jadi rada ngerti ga ngerti juga sama beberapa hal di The 90s Festival ini. Achi tau Basejam, tapi yang paling diinget lagunya yang Bukan Pujangga sama Hujan Tanpa Awan. Lainnya? Hmmm rada asing asing gitu. Bayangin aja Basejam terbentuk di tahun yang sama Achi lahir hahaha

Atau ga band luar negeri yang dateng kamarin di The 90s Fest, Frente. Achi cuma tau 1 lagu yang judulnya Bizzare Love Triangle. Malah temen Achi pada ga ada yang tau lagunya Frente.

Frente Time

Tapi pengalaman dateng ke konser 90an gini jadi bener-bener pengalaman berharga karena bener-bener bikin achi throwback dan kangen masa kecil. Emang sih kebanyakan Achi tau lagunya aja tapi ga tau siapa yang nyanyi. Jadi sempet berkali kali juga gumam, “Oh, ini lagunya dia...” gitu hahaha.

no caption -_-
Dan puncak throwback waktu itu yang paling Achi rasain pas BaseJam & Reonion manggung—karena emang pas itu Achi lagi senggang. Di tambah abis hujan, dan waktu yang emang udah makin larut. Berasa aja denger suara Sigit beriringan sama suara khasnya Adon yang keras menggelegar. Dan kali ini ditambah adanya Alvin (mantan jebolan AFI) pengisi vokal yang kosong setelah ditinggal Sigit. Jadilah perform mereka yang epic dan sempet bikin Achi bengong beberapa detik karena mendadak keinget suasana jaman dulu. Ibarat lagi dengerin radio sendirian di kamar, dan tiba-tiba keputer lagu jadul yang udah lama ga kita denger. GALAU BANGET ABAAAAAANG!

BaseJam & Reonion on stage!
Sebenernya masih banyak hal yang rasanya ga bisa dijelasin karena saking amazingnya hari itu. Ditambah serunya lagi pengalaman ketemu temen-temen satu divisi yang solid, yang padahal baru ketemu hari itu, tapi kita udah akrab banget kayak keluarga. Sempet juga ketemu sama temennya temen, yang kebetulan mereka juga kenal pas jadi volunteer di event berbeda. Dan saling tuker informasi tentang pengalaman satu sama lain. Ini sih sisi asiknya lagi jadi volunteer. Apalagi kalo ketemunya sama yang seangkatan. Yang lagi sama-sama sibuk skripsi misalnya. Udah deh makin klop kalo ngomong hahaha

Meet & Greet Crews

Dan akhirnya hari yang cukup panjang itu pun mulai berakhir. Meski Achi pulang sebelum acara bener-bener selesai, tapi udah cukup banget buat hari itu. Dengan diiringi kedilemaan mau pulang naik apa, pada akhirnya Achi sampai di kontrakan TEPAT jam 01.00. Berkat bapak bapak ojek online yang rela nolongin sampe deket kontrakan padahal Kmnya cukup jauh dari orderan hehehe. Dan sesampainya di kontrakan, hal pertama yang Achi dilakuin adalah ngerendem kaki pake air anget. Karena seharian sepatu Achi basah dari siang dan ruang istora yang full AC, jadi bisa dibayangin ya dinginnya kayak apa dan kaki mengkerutnya kayak gimana? -_-

Jalan Margonda jam 12 lewat
Mungkin The 90s Festival memang bisa membuat semua kenangan di masa lalu kembali bisa kita rasain. Tapi umur kamu yang masih muda ga mungkin bisa terulang. Sekali lagi, waktu adalah satu-satunya yang ga mungkin bisa kembali. Jadi sebelum kita ga bisa lakuin suatu hal, sebaiknya lakuin saat ini juga.

Terimakasih untuk pengalaman satu harinya jadi volunteer di The 90s Festival. Sama kak Ody dan semua anggota div. Keamanan. Buat Rizka juga yang rela jadi tukang foto dokumentasi di blog ini, karena hp saya yang mendadak mati-idup-mati-idup mulu. Buat Tedy yang ikhlas jaga pintu ruang Meet n Greet sendiri, padahal Achi sama Rizka keliling nonton di panggung 2 dan 3 wkwkwk. Buat Febri juga yang ngebookingin Go-Jek buat Achi pulang. Dan Dara yang nungguin buat pulang bareng padahal divisinya udah kelar dari berjam-jam yang lalu hahaha.

Div. Keamanan minus koordinator, Bang Ody

Harapannya, kalopun di tahun 2016 ini katanya bakal ada lagi The 90s Festival, semoga band luar negerinya yang dateng si aa aa dari BACKSTREET BOYS!!!! Ih sumpah rela nabung deh dari sekarang T_T hahaha

Nah, apa kamu pernah punya pengalaman jadi volunteer juga? Boleh loh ikut sharing di sini J


-Achi


Note:
Beberapa foto dokumentasi di atas di ambil oleh @rizkarizkudh

3 komentar

Write komentar
Unknown
AUTHOR
9 Agustus 2016 21.17 delete

Ada salah satu temen saya yang kirim link blog ini di salah satu media sosial saya.
Isinya luar biasa! Terima kasih kerja samanya (waktu itu). Semoga kita bisa bekerja sama lagi.

Salam,
Odi

Reply
avatar